6 Sep 2013

Old 2

Old files........................................................













Old

First of all, i wanna thank to god for everything that he gave to me. Here i just wanna share some old pictures. A few months ago, i had not enough time to share those pictures. You know that i was busy with my exams thingy and everyhting was just so damn nasty, i think. Not just me, everyone was busy with that thingy too. Because the exams were for determine our next college, determine our future and also make our dreams come true. If you want your dreams come true, just believe it that one day you can get all of your dreams, you can catch all of that dreams. Although it will be so hard to reach, so hard to be an optimistic person and so hard to take every reality sincerely. But everything has been written by God's hand on his scenario. We as human just can live it. So...live it well, guys. Do your best all the time :)

So...here is the pics :)










30 Agt 2013

8 Agt 2013

HELLO

Well, i think you guys have childhood memories, right? Every girls have their own memories with their childhood doll's. Yap, same with me. I have a lot of doll. My childhood, I spent a lot of time in my hometown. But it also just when I was under five years. Because i was born there, so my mom put all of my doll in my hometown. Until now they still kept tidy in my wardrobe. Actually, whenever i want them back, i could just took it out of the closet. But, my grandma says that a half of my doll was given to my other young sisters. Well, a bit sad. But, it was no problem. Moreover, they need it more than i did it. Because i was already grow up. And a half more of my doll still kept by my grandma. You know what? me found the lovely one. Me found my zebra police. I forget how to play with that doll. Because every child has their own way to play with their doll. So say HELLO to my Zebra Police :)


  

              
I think he misses me. I miss ya too, Ze!                 






29 Jul 2013

story-story 2

...(cont) Tapi gue beruntung ada bokap gue yang siap anterin gue buat ujian disana. Siap juga nungguin gue sampe selesai. Sedangkan nyokap gue dirumah, setiap pagi dia jadi sibuk nyiapin sarapan buat gue, katanya supaya gue konsen ngerjainnya. See? Mereka adalah supporter terbesar gue :').
Indahnya, waktu dalam perjalanan menuju lokasi ujian gue gaberhenti sebut nama Allah dan Nabi Muhammad saw, sampe gak sadar kalo mata ini udah netesin air mata. Terharu banget sebenernya sama upaya-upaya yang kedua orang tua gue lakuin buat gue. Gue saat itu bertekad bulat ga akan kecewain mereka lagi. Gue harus lakuin yang terbaik.
Tapi kadang semua gak sesuai sama apa yang kita harapkan. Kalian tau gimana susahnya soal SBMPTN tahun ini? Mau tau? Soal-soal yang luar biasa menyita banyak waktu dan jauuuuuh lebih susah dibanding tahun-tahun sebelumnya. Sempet kecewa sama sistem nya tahun ini. Tapi gue juga sambil intropeksi diri, mungkin aja gue yang kurang konsen, gerogi dan bahkan masih kurang persiapan nya. Wajah-wajah pesaing yang ada di ruangan gue ujian itu abu-abu semua. Gue gatau ya ljk mereka penuh begitu karna mereka bisa atau mereka ngasal-ngasal. Well, gak ada yang tahu dan sedihnya muka mereka sama sekali gak bisa ketebak :"(. Gue ngerasa gagal di hari pertama ujian. Gue gak melakukannya dengan maksimal. Gue kurang banget di manajemen waktu. Sebetulnya bisa aja ngisi banyak kalo waktunya cukup. Dan lagi-lagi target/rencana jumlah nomor tiap mapel yang akan dikerjain juga cuma jadi plongoan aja tuh dirumah. Gak, gak, gak... semua gak semudah yang kita bayangkan. Aapapun itu bokap gue selalu bilang lupain aja yang udah terjadi, fokus aja untuk hari berikutnya. Emang segitu ketebak nya ya muka gue?-_-.
Begitu juga dengan hari kedua ujian. Lagi-lagi soalnya bikin mules. Dan akhirnya gue pun pasrah dan serahkan semua sama yg kuasa. Apapun hasilnya, itu yang terbaik.

Terus gimana yong sama hasil SBMPTN nya?
Harus banget ya dijawab? Okedeh...to the point aja lah ya. Lagi-lagi gue belum beruntung dan masih dapet kata MAAF, temen-temen :") Kecewa pasti. Apalagi orang tua gue. Dan apalagi kalo flash back inget semua pengorbanan bokap nyokap gue selama ini. Udah deh disitu nyokap gue mulai goyah keyakinannya ke gue. Tinggal bokap gue doang yang masih kekeuh yakin gue bakalan dapet PTN.
Lagi-lagi gue gak nangis. Padahal banyak temen-temen gue yang diterima di PTN lewat jalur SBMPTN. Seneng bisa liat mereka lolos dan terbayar sudah segala penantiannya. Mereka juga temen-temen seperjuangan gue :') Tapi malem nya...banyak banget dukungan dan doa-doa betabur di bbm. Semua itu bikin gue lemah. Bikin gue nangis pada akhirnya. Sedih banget sekaligus terharu. Sedih karna masih belom juga tercapai apa yang kita inginkan. Terharu karna masih banyak sahabat lama yang mau tetep support dan yakin kalo gue bisa. Akhirnya gue kembali kuat. Gue gaboleh banget berlarut-larut. Lagi pula seminggu setelah ikut ujian SBMPTN gue ikuta ujian SIMAK UI. Yang katanya sih tingkatan soalnya lebih susah daripada SBMPTN. Sebenernya bukan mau takabur atau gimana tapi emang sih yang gue rasain saat ngerjain simak itu lebih luwes aja ngerjainnya. Soalnya lebih mudah dipahami dan alhamdulillah lumayan lah bisa keisi banyak. Kegagalan gue di SBMPTN membuat gue semakin yakin kalo gue bisa tembus di SIMAK UI. Gue juga udah ikutan tes di poltekkes waktu itu, dan alhamdulillah lolos.

Lolos poltekkes? Seneng dong, yong bisa lolos dan dapet cadangan?
Sebenernya gak terlalu seneng juga sih. Cuma ngerasa lega juga masih punya cadangan di negri. Dan yang seneng banget itu sebenernya nyokap gue. Gimana ya, lo gak minat disitu tapi nyokap lo selalu ngomong bla-bla-bla tentang poltekkes. Dia kayak yakin aja gue gabakalan lolos SIMAK UI. Sempet kesel banget sama nyokap gue. Cuma gue gamau ambil pusing. Ya kita liat aja hasilnya nanti. Gue ga berhenti berharap dan berdoa semoga gue bisa jadi bagian dari Mahasiswi Universitas Indonesia. Yap. Gue belajar meyakinkan diri gue sendiri. Ya masa orang lain aja yakin masa kita sendiri enggak yakan?

Sehari menjelang pengumuman gue dibikin bete sebete bete nya sama nyokap gue. Heran kenapa ambisi banget kalo di poltekkes juga bagus. Iyasih bagus tapi hati gue gak kesana. Apapun yang dia omongin soal poltekkes ya gue cuma bisa diem aja. Bokap gue sadar betul kalo muka gue gak bisa bohong. Gue gasuka nyokap gue kayak udah ngerelain gue gak dapet apa yang gue mau.

Terus hasil SIMAK nya gimana?
HASILNYAAAA? jadi gini tanggal 19 jam sahur, gue bener-bener nanggepin tanggal itu dengan biasa aja. Gue gamau terlalu banyak berharap supaya kalo gagal gak sakit. Tapi gue yakin sama apa yang udah gue usahain. Gk degdegan sama sekali juga. Berusaha tenang dan bener-bener harus tenang sih. Kemudian gue pasang alarm jam 8 pagi. Karna pengumumannya jatoh pada jam segitu. Sebenernya kalo mau lebih cepet sih bisa lihat di koran. Well bokap gue udah nyari koran pagi-pagi sehabis doi subuhan. Gak nemu juga koran republika nya. Yaudah berarti emang harus sabar sampe jam 8. Tidur deh gue sampe jam 8 bangun.
Pas bangun gue kaget dengan notif-notif bbm dan twitter. Pas dibukain satu-satu, ternya ada 2 temen gue yang ngabarin kalo nomor ujian gue ada di koran republika. Artinya gue lolos. Dengan muka yang masih sleepy face dan nyawa belom bener-bener ngumpul badan jadi gemeteran gak karuan degdegan. Karna penasaran gue langsung aja cari-cari dimana kartu ujian gue buat liat hasilnya. Sialnya lama banget buat nemuin tuh kartu. Gue tau banget bokap gue juga ikut gemeter. Dan waktu gue nemuin kartunya, dengan tangan gemeter jantung jadar jedor gue memberanikan  diri masukin nomor gue di website pengumuman. Apa yg gue lihat? AKHIRNYA GUE LIHAT KATA S-E-L-A-M-A-T! Setengah percaya setengah enggak gue langsung sujud syukur. Bokap Nyokap gue gaberenti nyiumin sama melukin gue. Haaaaah akhirnya gue ngerasain juga sensasinya jadi anak-anak yang bisa lolos :'D. Allah jawab semua kerja keras dan doa-doa gue selama ini. Gue seneng banget dan seneng banget lah bersyukur banget. Ternyata semua itu ga ada yang sia-sia selama kita mau bersungguh-sungguh dan berdoa. Gue banyak banget belajar dari setiap kegagalan yang gue alamin selama ini. Akhirnya gue bisa liat kedua orang tua gue nangis bahagia. Terimakasih ALLAH atas segala nikmatMu :)

Tapi menurut gue ini bukanlah puncak kesuksesan yang sesungguhnya. Ini adalah awal dimana gue akan berkompetisi dengan ruang lingkup yang lebih luas lagi. Gue gak akan puas sampe disini. Banyak target-target baru yang masih haru diperjuangkan disana. Ini semua baru langkah awal. Dan gue yakin gue bisa kejar target-target gue. Apapun bisa jadi mungkin kalo kita yakin, kalo kita mau bersungguh-sungguh, kalo kita punya niat dan tekad yang bulat, kalo kita mau terus deket sama sang pencipta. Semua akan terasa indah pada waktunya.

Jadi buat orang-orang diluar sana yang komentar ini itu tentang gue, kenali dulu gue ini siapa dan gimana. Ada cerita apa aja yang gue punya. Kalian gabisa seenaknya ngejudge orang tanpa tau apa-apa.
Semoga story-story ini bisa bermanfaat. AAMIIN o:)

28 Jul 2013

Story-story

It's been a long time I didn't do anything with this blog. How y'all doing? But, me finally back to beautify up my blog. And I have so much story to tell actually but, maybe not in English because I'm still lack of vocabulary. This is bad, very bad. But I've promised to my self that I will learning more, more and more. Now...here's the story :)

Kalian masih inget kan kalo dulu gue pernah ikutin ajang pencarian perguruan tinggi negeri yang disebut SNMPTN? Butuh penantian panjang buat mengetahui hasilnya dan butuh kekuatan mental untuk bisa menerima segala sesuatu yang akan terjadi pada hasilnya nanti. Ajang pencarian kayak gini ini yang gue aja sampe sekarang masih belum nyangka kalo ajang ini bisa bikin jantung berdebar-debar gak karuan begitu mendekati hari pengumuman dan nyawa kayaknya mau lepas aja dari raga ini cuma karna takut buat ngeklik tombol lihat hasil atau apalah itu gue udah lupa. Dan sensasi yang lebih menyesakkan dada lagi itu saat lo tau hasilnya sama sekali gak sesuai sama harapan lo selama ini. Buat ikut SNMPTN itukan kita harus pake nilai rapot dari semester 1-5, lo bayangin...usaha lo selama 5 semester + penantian panjang yang panjangnya sekitar dua bulan untuk tau hasil nya+ lagi sensasi-sensasi yang bener-bener sama sekali gak ngenakin selama penantian itu. Semua itu pada akhirnya dibayar dengan kata-kata MAAF ANDA TIDAK LOLOS. Terus apalagi yang mau lo lakuin? Apa yang bisa lo lakuin saat itu? Gimana sensasinya? Gimana reaksi kedua orang tua lo? Kata-kata kecewa udah cukup banget buat mewakili semuanya. Gue pikir udah deh hidup gue udah abis aja gara-gara kata maaf itu. Dari dua universitas negeri yang gue pilih dan dari empat jurusan yang gue pilih, sama sekali gak ada nama gue nyangkut disitu. Ya mungkin aja data gue kehapus atau terbuang atau bahkan terlupakan karna nilai-nilai gue yang masih bisa dibilang kurang. Makanya pas itu cukup aja sensasi kecewanya cuma sampe setengah jam aja. Ya kita mau apa lagi? Selama ini kita udah berusaha, kita udah berdoa, dan kita juga udah tawakal kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Terus, Yong, lo nangis gak?
Gue? Nangis? Ini hebat dan kuat nya gue. Gue enggak nangis sama sekali. Cuma muka dongok aja yang kayaknya gue tampakin. Muka melas saat gue liat temen-temen gue udah pada apdet status 'ALHAMDULILLAH blablabla Universitas blablabla. :")'. Ya gini lah ya hidup. terkadang apa yang lo mau itu gak sejalan atau gak setakdir sama realita sama kenyataan. Kadang kita harus lapang menerima segala sesuatu yang sudah ditetapkan sama Tuhan. Mau protes? kalo udah tangan Tuhan yang garisin semuanya ya mau gimana lagi? Ujung-ujungnya juga lo bakalan dapet kata-kata SABAR YA atau TETEP SEMANGAT YA atau GUE YAKIN KOK LO PASTI BISA dll. Awalnya semua kata-kata itu gue anggep BASI. Tapi pada akhirnya gue merenungi segala sesuatunya. Gue inget-inget lagi gimana ekspresi kedua orang tua gue waktu gue dinyatakan gak lolos. Gue tau banget mereka kecewa. Tapi menurut pengkajian gue secara logika...kalo misalnya gue gak lolos di snmptn terus gue udah nih sampe sini aja? udah nih gue nyerah gitu aja? Sedangkan orang lain yang seumuran gue diluar sana yang nasibnya sama kayak gue aja masih tetep semangat dan mencoba lupain semua yang udah terjadi dibelakang sana. Gue mikir juga kenapa gue bisa gak nangis waktu tau kalo gue gak lolos? temen-temen gue pada nangis dan sedih bahkan ada yang mau langsung dinikahin aja. Wait! gue gak segampangan itu. Ternyata gue beralasan kalo yaaa, ini semua tuh kayak antara orang-orang yang beruntung sama yang enggak. Ada juga yang karna emang dia bener-bener pinter dari awal SMA sehingga nilai-nilainya bisa tembus. Mungkin Tuhan masih pengen gue berjuang yang lebih sungguh-sungguh. Gue pun pasang tameng dan pasang iket kepala. Gue selalu bilang ini belom akhir, ini adalah awal dari perjuangan sesungguhnya. Waktu di kalender udah menunjukkan kurang dari 19hari lagi untuk SBMPTN. Semacam ujian tulis nya SNMPTN. Padahal gue udah ngebayangin kalo soal-soal sbmptn itu gak manusiawi dan gak hewani bahkan gak nabati. Tapi begitu berjalannya waktu gue terus belajar, makin semangat masuk les, makin semangat belajar sampe tengah malem, makin rajin ngetwit yang sok motivasi gitu padahal si sebenernya juga muak sama soal-soal, dan makin deket sama sang pencipta serta makin nurut sama orang tua supaya ridho orang tua turun buat kita. Karena katanya ridho Allah itu ya ridho nya orang tua. Gue beruntung punya nyokap yang kayak nyokap gue. Walaupun dia lebih sayang ke adek gue dan kadang dia suka gak mau mengakui segala usaha ggue selama ini dan dia pernah bilang gue ini anak durhaka. Gue gatau itu becanda apa enggak tapi gue langsung nangis dan gue gak terima sama semua itu. Ya apa? Selama ini gue kalo dimarahin sama nyokap gue, gue gapernah jawab sekata pun. Gue selalu diem. Ya mungkin sih emang gue kalo disuruh kadang suka ogah-ogah. Abis doi nyuruhnya disaat yang gak tepat. Yudah apapun itu gue tetep bersyukur, mungkin itu teguran Tuhan buat gue. Gue selalu diingetin sama nyokap kalo gue ini udah gede udah 17 tahun gue harus lebih ramah didepan orang banyak, harus supel sama siapa aja, harus mau kalo disuruh-suruh orang tua, gaboleh lagi yang namanya ngebantah-bantah dan gaboleh sering-sering ngambek kalo apa yang kita mau belum bisa diturutin. Yap setiap doi ngomong gitu, jadilah gue anak yang bener-bener kayak apa yang dia bilang. Sebisa mungkin gue lakuin apa yang dia nasehatin. Dan gak lupa juga ibadah. Yang selama ini sering dilupakan sam anak-anak abg macem gue. Pantes aja gue ga dikasih kesempatan dipegangi amanah buat jd mahasiswa ptn yang gue mau sama Allah, orang gue aja males-males ibadahnya, eh maunya minta yang macem-macem.

Terus gimana lo survive dikeadaan kayak gitu?
Gue merasa lebih hidup saat banyak orang disekeliling gue yang ada buat gue dan terus nyemangatin gue dari belakang. Gue merasa gue gabakalan kembali jatoh di lubang yang sama. Saat gue punya bokap yang hebat. Bokap yang gapernah marah sama gue, bokap yang gapernah marah-marah sama gue, bokap yang kelihatannya diem dan gatau apa-apa tentang gue tapi ternyata dia peduli. Dia yang selalu nyuruh nyokap gue sms-in atau telfon gue kalo gue pulang malem. Bokap gue yang bela-belain nunda jam tidurnya kalo gue pulang malem demi nungguin gue. Bokap yang gapernah ngeluh dalam hal apapun. Bokap yang selalu nurutin apa aja yang gue mau. Bokap yang selalu support dan selalu yakin sama gue kalo gue pasti bisa dapetin PTN yang gue mau. Masih banyak lagi tentang bokap gue yang harus orang lain tau kehebatannya. Dan terutama dia rajin sekali ibadah sholat nya. Ada lagi temen-temen gue, walaupun bisa dibilang gue cuma punya sedikit temen. Itu juga mereka gak terlalu care sama gue, mereka punya kesibukan nya masing-masing, mereka punya kelompoknya masing-masing yang lebih penting. Ada segelintir yang suka kasih support+doa. Tapi gue gapernah ngerasa sepi, gue punya Andra yang selalu mau dengerin keluh kesah gue, yang selalu bisa nenangin gue kalo gue lagi down. Orang yang selalu bisa bikin semangat gue bangkit lagi. Meskipun kadang dia suka bikin gue cemburu sama bete. Tapi cuma dia temen hidup gue yang bener-bener sepaket. Dia bikin gue seneng, dia bikin gue nangis dia bikin gue bisa survive dikeadaan terpuruk sekalipun.

Terus gimana kelanjutannya, yong?
Besok lagi ya, diongnya udah ngantuk :)

Well, I'm back guys. Alhamdulillah ada waktu lagi buat lanjutin cerita kemaren yaaaah. Ok, here's the story :)
Wait! Hari ini gue baru aja dapet teguran kecil dari Tuhan, walaupun tegurannya nyakitin tapi gue yakin apapun itu, itu adalah cara Tuhan yang paling baik buat mendewasakan umat Nya.

Kelanjutan yang kemaren adalah....
Ceritain dong, yong gimana suka duka lo belajar lagi buat ikutan SBMPTN..

Oke, suka duka ya? Banyaaaak banget. Banyak banget duka nya sih. Eit tapi duka nya itu gangguan-gangguan dari luar diri gue sendiri. Banyak hal yang kadang menghambat diri gue buat belajar. Rasa males. Ya walaupun timbulnya dari diri sendiri tapikan didukung juga sama hal lain. Contoh... malem-malem, enaknya sih bobo-boboan cantik dikasur sambil main hape dan ngetwit dan dengerin lagu. Tapi lo gabisa lakuin itu karna lo punya sesuatu yang masih perlu lo kejar. Dan melawan yang kayak gitu itu yang susah. Kadang juga godaan terberat adalah kebiasaan menunda-nunda suatu pekerjaan. Nunda-nunda waktu belajarlah, apalah. Tapi suka nya sih  yaaa seneng aja bisa jadi pejuang SBMPTN sessungguhnya, suka nya lagi banyak yang support dan itung-itung nambah pengetahuan lagi :)

Terus ceritain dong pengalaman waktu lagi ujian SBMPTN nya...

Yap, asal kalian tahu ya temen-temen... gue dapet lokasi ujian di daerah yang menurut gue (menurut anak kalibata) itu asing dan belom pernah nyentuh tanah daerah sana. Ciracas, Jak-Tim. Kata temen-temen gue bagian timur sih deket. Yaiyalah secara kan mereka sekolahnya di daerah sana dan udah terbiasa. Sedangkan gue? Lihat di peta aja belom pernah. Sebenernya ini berlebihan sih hahaha-_- (cont)